• Washington DC
Ikuti kami:

Latar Belakang Sejarah Penganiayaan terhadap Muslim di Tiongkok

Masuknya Islam ke wilayah Tiongkok dimulai pada abad ke-7. Pada periode setelah pertemuan pertama dengan pedagang Muslim, mereka mengambil posisi penting dalam perdagangan Tiongkok. Hubungan antara negara-negara Muslim dan Tiongkok berkembang berdasarkan indeks perdagangan hingga abad ke-12. Sejumlah besar umat Islam menetap di Tiongkok. Komunitas Muslim yang mengemban tugas tentara bayaran pada masa Dinasti Yuan-Mongol juga tidak mengalami tekanan atau masalah selama periode Ming. Dimulai dari periode Manchur-Qing, ketika perasaan “nasionalis” sedang tinggi, tekanan terhadap umat Islam mulai meningkat pada abad ke-17. Upaya pertama untuk mengasimilasi Sinisasi atau Sinifikasi terjadi pada tahun-tahun ini. Kebebasan umat Islam dibatasi, dan imigran Muslim yang baru tiba terpaksa menetap di tanah sepanjang perbatasan barat yang diduduki Qing. Pada tahun-tahun berikutnya, akibat invasi kaisar Qing ke arah barat, banyak wilayah tempat tinggal umat Islam direbut.

Saat ini, meskipun sikap anti-Islamisme RRT, yang telah melakukan genosida terhadap Muslim Uyghur dan komunitas Turki lainnya di Turkistan Timur, dievaluasi secara langsung sehubungan dengan doktrin Komunis, secara historis hal tersebut didasarkan pada nasionalisme Han pada masa Dinasti Manchu-Qing. Sebagaimana dicatat oleh Haiyun Ma, yang menulis karya “Gerakan Anti-Islam di Tiongkok” di Institut Hudson, kekaisaran meluas ke arah barat dan orang Tionghoa Han terpaksa bermigrasi ke wilayah tempat tinggal Muslim Hui. Sebagai kelanjutan dari migrasi ini, ideologi nasionalisme berkembang di kalangan Tionghoa Han, dan para pemimpin opini Konfusianisme Han mulai mencela Islam dan Muslim. Sejalan dengan menguatnya reputasi Tionghoa Han di kesultanan, praktik ibadah umat Islam dalam kehidupan sehari-hari pun dicoba dipinggirkan. Situasi ini terlihat dalam refleksi oposisi anti-Hui dari ilmuwan bahasa dan geografi Konfusianisme Gu Yanwu, yang hidup pada tahun 1600-an. Gubernur Shandong Chen Shiguan, yang memiliki pandangan serupa dengan Gu dan juga hidup di abad ke-17, melihat Islam sebagai “ancaman” dan menyerang penguasa Qing yang memandang Muslim lain dengan toleransi. Penganut agama Han Kong lainnya, Wei Shu, menginginkan umat Islam diusir secara paksa dari Tiongkok.

Abad ke-18 di Tiongkok adalah periode di mana upaya dilakukan untuk sepenuhnya mengontrol wilayah tempat tinggal umat Islam dan terdapat perlawanan terhadap upaya ini. Wilayah Yunnan, salah satu wilayah tempat tinggal umat Islam, merupakan salah satu titik terjauh yang coba dikuasai Dinasti Qing di barat daya. Kunming, kota terbesar di kawasan ini, merupakan salah satu pusat komersial penting pada masa itu. Pemerintah pusat tidak banyak melakukan intervensi di sini sampai masa pemerintahan Kaisar Yongzheng dan wilayah ini dikelola melalui gubernur. Alasan lain mengapa wilayah ini penting bagi kaisar Tiongkok adalah adanya tambang tembaga di wilayah tersebut. Vitalitas perekonomian menyebabkan banyak orang bermigrasi ke sana. Namun seiring berjalannya waktu, keseimbangan antara masyarakat Han Tiongkok dan masyarakat lainnya memburuk. Ketegangan yang muncul dengan penghapusan sistem pemerintahan umum oleh kaisar berubah menjadi peristiwa berdarah. Setelah pembantaian yang menewaskan 8 ribu umat Islam pada tahun 1856, wilayah tersebut berada dalam kekacauan total. Sebaliknya, pemerintah pusat memprioritaskan menjaga keamanan tambang tembaga dan mencegah intervensi negara tetangga. Setelah runtuhnya kekaisaran pada tahun 1911, pada tahun-tahun ketika republik pertama kali didirikan, masyarakat Muslim dianggap setara dengan masyarakat lainnya. Meskipun nasionalisme Han Tiongkok terus meningkat hingga Partai Komunis berkuasa, serangan terhadap umat Islam pada periode ini lebih sedikit.

Selama Revolusi Kebudayaan, beberapa tindakan paling tercela yang dilakukan oleh Partai Komunis pimpinan Mao melibatkan penderitaan umat Islam. Sepanjang revolusi kebudayaan yang dimulai pada tahun 1966, memiliki identitas Muslim dianggap sebagai kejahatan. Selama apa yang disebut revolusi; mushaf Al-Quran dibakar, mesjid dirusak, tempat ibadah diubah menjadi kandang babi, ulama dipaksa makan daging babi di depan masyarakat, dan segala bentuk penghinaan, penganiayaan, dan penyiksaan dilakukan terhadap masyarakat. memaksa mereka untuk melepaskan keyakinan mereka. Akibat pandangan Mao yang menganggap keyakinan agama sebagai takhayul, masyarakat Muslim menjadi sasaran penganiayaan besar-besaran. Mereka yang ingin melindungi keyakinannya pada Islam disiksa, dipenjarakan dan beberapa dibunuh. Pada saat itu, ketika belajar agama dianggap sebagai kejahatan besar, semua buku tentang Islam dilarang, kecuali Alquran. Karena revolusi kebudayaan bertujuan untuk mengafirkan masyarakat dan menghancurkan nilai-nilai spiritual mereka, maka budaya menghormati ibu dan ayah, salah satu rukun Islam, dimaksudkan untuk dihilangkan. Siswa diberi instruksi untuk menghina dan mempermalukan orang tuanya di depan semua orang.

Post navigation

Pusat Hak Cipta untuk Studi Uyghur - Semua hak

This website uses cookies. By continuing to use this site, you accept our use of cookies.